Kontrak Marco Verratti bersama Paris Saint-Germain baru akan selesai pada 2021. Kendati demikian, rumor soal keinginan hengkang pemain berjulukan Le Petit Hibou (Si Burung Hantu Kecil) itu pada musim panas mendatang terus berembus.Klub-klub besar Eropa seperti FC Barcelona, Real Madrid, Manchester United, Bayern Muenchen, dan Juventus sudah mengantre untuk mendapatkan jasa Verratti

Komentar dari agen Verratti, Donato Di Campli, kepada La Gazzetta dello Sportmenambah panas suasana.

“Marco punya kontrak sampai 2021 dan sekarang mencoba merenung: terus mendapatkan uang banyak tanpa meraih gelar atau mendapatkan uang dan menjadi seorang juara,” kata Di Campli.

Di Campli lantas menyebut bahwa Verratti tak akan pergi dan komentarnya telah salah diinterpretasikan oleh media Prancis.

Demi menjaga Verratti, PSG berjanji untuk aktif bermanuver pada bursa transfer musim panas 2017.

Manajemen Les Parisiens dikabarkan juga akan menjadikan Si Burung Hantu sebagai ujung tombak kampanye media dan pemasaran klub.

Walau begitu, api rumor tak betahnya Verratti di PSG tidak kunjung padam. Tak ada asap jika tidak ada api.

Terdapat setidaknya 5 hal yang bakal terus memicu hasrat Verratti untuk segera berucap selamat tinggal kepada Paris.

1. Liga Champion

Kekalahan menyakitkan 1-6 dari Barcelona di laga leg II fase 16 besar Liga Champions 2016-2017 disebut telah membuat Verratti ragu terhadap proyek PSG.

Kata “gelar” yang diutarakan Di Campli kepada La Gazzetta dello Sport jelas merujuk kepada titel Liga Champions, bukan sekadar juara kompetisi domestik.

Jika ukurannya kompetisi domestik, Verratti tak layak protes karena ia telah memenangi segalanya bareng PSG. Mulai dari titel Ligue 1, Coupe de la Ligue, Coupe de France, sampai Trophee des Champions.

GELAR VERRATI DI PSG

Ligue 1: 2012/13, 2013/14, 2014/15, 2015/16

Coupe de France: 2014/15, 2015/16

Coupe de la Ligue: 2013/14, 2014/15, 2015/16

Trophee des Champions: 2013, 2014, 2015, 2016

2. Kehilangan Bodyguard

Ketika berjalan beriringan, Zlatan Ibrahimovic akan seperti pengawal pribadi Verratti. Kombinasi keduanya terpecah pada 2016-2017 sebab Ibrahimovic memutuskan hengkang ke Manchester United.

“Saya bukanlah orang yang gampang menangis,” kata Verratti kepada Telefoot.

Tetapi, saat Ibra pergi ia tak dapat menahan tangisnya. Verratti dikabarkan semakin kecewa karena manajemen PSG tak mendatangkan pemain dengan profil serupa seperti Ibrahimovic pada bursa transfer musim panas silam.

3. Media Prancis

Di Campli pernah mengutarakan pernyataan kontroversial.

“Saya rasa media Prancis harus mencium kaki Verratti dan berterima kasih karena ia bersedia bermain di PSG,” kata Di Campli.

Relasi Verratti dengan kuli tinta Negeri Mode belakangan kembali mencapai titik didih. Ia bahkan secara resmi mengajukan tuntutan kepada media olahraga terbesar Prancis, L’Equipe.

Verratti merasa bahwa berita yang dimuat L’Equipe tentang dirinya menyesatkan.

Surat kabar yang berkantor di Paris itu menyebut bahwa Verratti dan rekan setimnya, Blaise Matuidi, berpesta di kelab malam sebelum mereka menelan kekalahan menyakitkan 1-6 dari Barca.

4. Godaan Serie A

Verratti sudah lima musim berada di PSG. Ia dipercaya butuh tantangan baru.

Serie A adalah liga yang bakal memicu rasa penasaran Verratti. Kendati Italiano tulen, ia sama sekali belum pernah mentas di kompetisi level teratas Negeri Piza itu.

Kans menuju ke sana terbuka sebab Juventus sangat mengidam-idamkan Si Burung Hantu. Gayung bersambut.

“Saya tumbuh dengan mengidolakan Alessandro Del Piero dan mendukung Juventus,” tutur Verratti.

5. Unai Emery

Di bawah asuhan Unai Emery, PSG tak lagi mengutamakan taktik penguasaan bola seperti pada era Laurent Blanc atau Carlo Ancelotti.

Sang pelatih asal Spanyol itu menghendaki pemainnya cepat merebut bola dari kaki lawan dan memukul via serangan kilat.

Verratti, yang suka berlama-lama dengan bola, masih belum sepenuhnya mampu menerjemahkan keinginan Emery. Ketegangan pun sempat terjadi.

Pada 23 Oktober 2016 dalam laga bertajuk le classique versus Marseille, Verratti geram saat ditarik keluar Emery.

“Ada apa? Emery bilang saya bermain buruk?” kata Verratti menggerutu kepada rekan-rekannya di bangku cadangan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *